6 Alasan Absurd/Konyol ketika Putus Hubungan!

o BREAKUP facebook 300x150 - 6 Alasan Absurd/Konyol ketika Putus Hubungan!

Putus adalah hal yang lumrah ketika lo menjalani sebuah hubungan. Memang sebenarnya ketika kita memutuskan untuk memulai pacaran, seketika itu juga kita membuat kontrak untuk patah hati.

Hakikatnya, pacaran memang nggak ada gunannya, gue akuin di umur segini memang godaan buat pacaran sangatlah kuat, tapi akan lebih baik jika kita bisa menahannya, karena memang didalam norma agama juga melarang pacaran, bahkan pacaran juga terbukti nggak ada manfaatnya.

tapi, yang namanya manusia pasti memiliki salah dan rasa penasaran, apakah gue pernah pacaran? gue pun pernah. Dan dari pengalaman gue selama pacaran dulu atau lebih tepatnya pengalaman pas putusnya. Si dia memang ada aja alesannya, duh. Yap! disini gue yang selalu di putusin! T_T udah nggak usah ketawa nyet!.

Banyak sekali alasan yang di gunakan untuk putus hubungan, dari yang terlalu baiklah, lebih enak jadi teman lah, sampai alasan maut paling absurd “aku mau kamu fokus dulu” Bullshit!

berikut ini beberapa alasan absurd yang gue dapat dari pengalaman sendiri, pengalaman teman dan sedikit baca-baca di internet ketika seseorang memutuskan untuk mengakhiri hubungan:

1. Kamu terlalu baik

Ini yang gue bingung dari seekor cewek! memang sih nggak semua cewek begini, tapi alasan paling konyol dan absurd se-absurd-absurdnya menurut gue yaa ini. Di mata cewek, cowok yang terlalu baik aja bisa salah! hebatkan?.
yang gue bingungin adalah, mau cewek ini apa? dapat yang baik malah bilang terlalu baik dan pergi gitu aja, dapat yang berandal, terus “dirusakin”, lalu bilang semua cowok sama aja! 
disini gue menyimpulkan kalau lo sedang suka sama cewek, pas ketemu langsung tampar aja, biar nggak di anggap terlalu baik.
Ke-Absurd-an: Ultra High

2. Aku Pengen kamu Fokus!

Ini adalah alibi yang gue dapat dari terakhir kali gue pacaran, setelah ini nggak ada pacaran-pacaran lagi. Jadi cerita nya doi ini nggak ada kabar selama beberapa hari, gue pun maklum mungkin kecapean atau gimana, secara kerja berangkat pagi pulang magrib. Eh tapi tau tau SMS, katanya mending nggak usah hubungan lagi. Lah gue kaget tuh, untung aja nggak koprol sambil makan paku!. setelah gue tanya alasannya, katanya “Dia pengen gue fokus dulu” … oke lah gue terima,,, tapi setelah beberapa hari, kok aneh gitu, eh ternyata dia udah suka lagi sama cowok lain. Kan kampret!. 
Ke-Absurd-an : High
 

3. Aku pengen fokus ke sekolah/kerja/Kuliah!

Ini pengalaman teman gue, hampir sama dengan yang nomer 2 tapi alasan yang ini sudah bisa di tebak ujungnya, yaitu pasti bohongnya.
Ke-Absurd-an: Medium

4. Kamu Berubah!

Ini udah terlalu mainstream sekali, doi alasan bahwa pasangannya berubah. Entah berubah jad apa gue ngga tau, yang jelas ini alasan paling simpel, mudah di buat, sulit di terima!
Ke-Absurd-an: LOW
  

5. Aku Nggak Pantes buat kamu!

Ini termasuk alasan absurd, lebih absurd lagi kalau udah berjalan seperti kredit motor, alias udah pacaran bertahun-tahun! helloooo, bertahun-tahun udah pacaran baru bilang nggak pantes buat kamu? fak det!
biasanya faktor pasangan membuat alasan ini ya cuma satu, pasangan itu pengen udahan tapi nggak tau bilangnya gimana, kemungkinan dia bosen, males, atau selingkuh. Tapi yang lebih besar mungkin kemungkinan selingkuh. HUAHAHAH! mampus lo di selingkuhin!  kita sama bro!
Ke-Absurd-an: High

6. Sebenarnya aku masih sayang kamu, tapi kita udahan aja!

Sempak Firaun! alasan ter-absurd, bilang aja suka sama yang lain.
Ke-Absurd-an: Ultra High
Di atas adalah beberaa alasan aneh yang di buat-buat untuk sekedar mengakhiri hubungan. Beberapa orang mungkin di putusin secara sepihak, mungkin awalnya memang nyesek, tapi santai saja. Hukum karma masih berlaku, hukum qisos masih berjalan. Cepat atau lambat mereka akan kena juga apa yang kita rasakan. Orang nggak akan mati sebelum orang itu merasakan apa yang telah di perbuat ke orang lain, itu sih yang gue percaya, entah kalau situ!.

Kesimpulan:

Actually, Pacaran = Kontrak patah hati. ketika pacaran sebenarnya kita tau nantinya akan ada sakit hati, tapi mungkin lo anggep sakit hati itu sebagai rintangan, halah-halah tai, udahlah nggak usah pacaran dulu, fokus dulu kalau umur lo masih jauh dari usia nikah. Jujur gue nggak nyaranin lo buat pacaran, karena gue juga udah ogah pacaran, bukan karena trauma atau sakit hati, tapi karena memang nggak ada manfaatnya, banyak mudhorot nya, malahan banyak dosanya. 
“ketika ada orang yang nyatain cinta, sayang dll. Datangin dia sambil senyum dan bilang “tai” “ 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *