Ini Alasan Kenapa Lo Harus Mengurangi Broadcast Message di saat Lebaran!

Sebentar lagi lebaran, udah ada baju baru?

gambar artikel1717 a - Ini Alasan Kenapa Lo Harus Mengurangi Broadcast Message di saat Lebaran!

Tadi gue lihat si Parmin baru beli baju baru,katanya sih buat persiapan lebaran tapi gue curiga emg dia lebaran juga? puasa aja jam 2 siang adzan sendiri pengen buka!

Menjelang lebaran begini, henpon gue penuh dengan Broadcast Message (BM) tentang minta maaf, berkat gue jadi dapat ide buat posting diblog sekarang ini.
Dan gue gak menganjurkan sama sekali untuk kalian kalian yang merayakan hari raya entah hari raya apa itu untuk melakukan broadcast message, karena apa? simak dulu artikel ini:

Kenapa gue nggak menganjurkan kalian melakukan broadcast message? kita bahas dulu orang yang kita kirimin pesan, cekidot:

Mengganggu

Lagi sibuk mungkin, sibuk maaf-maafan, sibuk ngasih nelpon pacar, sibuk ngasih makan monyet piaraan eh tau tau ada pesan masuk, dan pas di buka ternyata BM gak penting. Emang sih isi pesannya minta maaf, tapi ah, kalau BM mending gak usah deh .. ganggu

Jarang dibaca

Gue pribadi kalau nemuin BM yang kurang menarik atau memang gak menarik, jujur malas baca. Yang ada baru gue buka langsung delete. Nah bagi elo yang suka nulis kata-kata panjang kan sayang banget udah nulis panjang-panjang eh cuma di buka doang, mending untuk satu orang saja. Contoh si Parmin… dia nulis pesan yang menyentuh buat kucing tetangga.

Terkesan nggak Ikhlas

Inti dari BM adalah biar orang-orang yang ada di kontak kita terkirim semua dari pesan kita. Nah disini permasalahannya, kalau gue pribadi nerima pesan BM se-rasa gue ini gak di anggap, maksud gue cuman yaaah formalitas belaka dan itu nyeseek!

Mengurangi Sosialisasi/Silaturohim

Kurang baik kawan kalau sosialisasi kita terhadap tetangga atau orang lain tumpul. kalau rumah kita kebakaran kan orang terdekat adalah tetangga, kan gak lucu kalau rumah kita kebakaran tapi malah nge BC orang-orang yang entah dimana keberadaannya buat menolong kita. Jadi tetap jaga Sosialiasai/Silaturohim kita ke orang lain, kali aja nemu jodoh disono.

Kenapa gue bilang ini Jangan dilakukan?

Karena pada saat hari raya, entah itu Natalan, Lebaran, atau yang lain. Disitulah Momen yang tepat buat ngungkapin atau meminta maaf kepada orang lain, terutama keluarga. Kita harus menjaga sosialisasi kita terhadap mereka, jangan hanya memegang gadget terus menerus itu kurang baik.

gimana cara Agar BC kita di anggap? 

kalau toh ingin BM sekiranya di beri nama orang yang dituju, Misal:

Parmin, mohon maaf lahir batin yaa, maaf kemarin genting rumah lo gue lempar eek ayam
Mpok, minta maaf yaa, 
Bang, minta maaf kemarin kolor nyangkut di jemuran, robek.

dengan begitu, penerima BM pun serasa di hargai dan penerima BM pun gak sungkan buat ngebales.

Intinya…

Berhubungan langsung itu lebih perlu di banding lewat dunia maya, bertatap muka, berjabat tangan, itu lebih mendapatkan feel dari pada sekedar tulisan, apalagi berjabat tangan dan cipika cipiki bareng Aura Kasih, ah… 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *